Fasilitas KITE Dapat Meningkatkan Ekspor UKM, Itu Kata Menteri Koperasi

Pipnews.co.id, Bali 17 Oktober 2017

Program Kemudahan Impor Tujuan Ekspor (KITE) yang diluncurkan Januari 2017 oleh Presiden Joko Widodo telah memfasilitasi 37 UKM. Dari 37 UKM yang mendapat fasilitas KITE, sebanyak 13 pelaku usaha berasal dari Bali dan tiga adalah pengrajin perak dari Celuk. Diharapkan, program ini akan meningkatkan produk ekspor UKM.

“Program KITE merupakan program pemerintah untuk meningkatkan ekonomi kerakyatan. Program ini memberikan kemudahan impor sehingga menurunkan biaya produksi yang pada akhirnya berdampak pada meningkatnya volume produksi dan daya saing,” kata Menteri Koperasi dan UKM Puspayoga pada pembukaan Celuk Jewellery Festival 2017 di Desa Celuk, Kabupaten Gianyar, Bali, belum lama ini.

Mengutip Entreperneur, Puspayoga mengatakan berbagai usaha pemerintah untuk meningkatkan ekonomi kerakyatan dilakukan melalui skema pembiayaan dengan bunga ringan.  Misalnya, program Kredit Ultra Mikro bekerja sama dengan Kementerian Keuangan memberikan kredit Rp10 juta dengan bunga 4% yang disalurkan melalui koperasi.

Selain itu, Kredit Usaha Rakyat (KUR) dengan bunga 9%, pembiayaan lewat LPDB dengan bunga 0,3% untuk koperasi dan 0,2% untuk sektor riil.  Dikatakan, implementasi pembiayaan bunga murah telah berdampak pada geliat ekonomi kerakyatan. Puspayoga menegaskan dengan skema-skema pembiayaan tersebut pencapaian pertumbuhan ekonomi dengan pemerataan kesejahteraan akan tercapai.

“Pemerataan kesejahteraan adalah program prioritas pemerintah sehingga dibuat skema-skema pembiayaan untuk pemberdayaan,” kata Puspayoga.

Koperasi juga telah diakui oleh ekonom Joseph Stiglitz sebagai alternatif untuk memberikan pemerataan ekonomi kepada masyarakat. Ditegaskan, koperasi di Indonesia juga telah mengalami pertumbuhan yang terlihat dari meningkatnya PDB koperasi menjadi 4% tahun  2016 dari sebelumnya 1,71% tahun 2014.

Menteri menjelaskan di tengah lesunya perekonomian global, pertumbuhan ekonomi Indonesia masih menduduki ranking tiga besar di antara negara G20. Pertumbuhan ekonomi India 7,9%; China 6,7%; dan Indonesia 5,01%. Dia yakin Indonesia memiliki potensi yang luar biasa untuk mencapai lompatan pertumbuhan ekonomi dan pemerataan kesejahteraan.

“Kalau pertumbuhan tinggi artinya membuka lapangan kerja tinggi dampaknya pengangguran turun, kemiskinan turun, gini ratio kesenjangan semakin rendah,” lanjutnya.

Dirjen Bea dan Cukai Heru Pambudi mengatakan fasilitas KITE memberikan pembebasan bea masuk dan pajak untuk bahan baku bagi UKM karena produknya akan diekspor. Dari 37 UKM yang mendapat fasilitas KITE tersebut, menghasilkan nilai produksi Rp101,2 miliar dan menyerap lebih dari 2.100 tenaga kerja. Nilai impor yang dilakukan sekitar US$452 ribu dan potensi ekspor diperkirakan tiga kali lipat.

“Kami berharap UKM yang mendapat fasilitas KITE akan melompat 10 kali lipat. Kami siap membantu UKM melakukan pendampingan sehingga daya saing UKM meningkat dan memiliki keunggulan di ASEAN,” tegas Heru.

Bupati Gianyar AA Gede Agung Bharata mengatakan Celuk Jewellery Festival 2017 merupakan momentum untuk mengangkat pengrajin perak dan emas Celuk dan menjadikan Celuk sebagai tujuan wisata. Menurutnya, usaha kerajinan perak dan emas Celuk mengalami kelesuan, teknologi sangat terbatas, pemasaran kurang, dan pemahaman terhadap regulasi lemah.

Namun, Agung Bharata yakin kerajinan Celuk akan bangkit kembali karena kerja sama yang dilakukan oleh pemerintah pusat dan daerah untuk menyelesaikan berbagai persoalan yang terjadi.

Celuk Jewellery Festival 2017 berlangsung 13-15 Oktober mengangkat tema Mahakarya Mustika Nusantara menampilkan produk kerajinan perak dan emas karya pengrajin dari Desa Celuk, Kabupaten Gianyar, Bali. Hadir Dirjen Bea dan Cukai Kementerian Keuangan Heru Pambudi, anggota Komisi VI DPR RI Rieke Dyah Pitaloka. (Yan)

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*