Daerah

LPDB Syariah Digandeng PBNU Luncurkan 11 Proyek Pengembangan Ekonomi Umat

Pipnewes.co.id, Jakarta 3 Mei 2018

Satu lagi gagasan cemerlang di-lounching Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU). Kali ini berupa pilot project pengembangan ekonomi keumatan, khususnya untuk wilayah Provinsi Lampung dan Bengkulu. Demi suksesnya proyek, PBNU mengandeng Lembaga Pengelola Dana Bergulir *LPDB) Syariah sebagai salah satu sumber pembiayaanh.

Acara yang digelar di Gedung PBNU lantai 5 Jalan Kramat Raya pada Senin (30/4/2018), ini dihadir langsung perwakilan koperasi dari provinsi Lampung dan Bengkulu. Di sana juga tampak hadir sejumlah petinggi PBNU dan Kepala Devisi LPDB Syariah, Saefudin.

Ketua PBNU bidang Ekonomi Umarsyah menyatakan, sebagian besar warga nahdliyin bermata pencaharian di bidang pertanian, nelayan dan perkebunan. Sementara permasalahan yang digadapi adalah lambatnya para pelaku usaha di akar rumut umerespons perkembangan dinamika ekonomi baik dari aspek teknologi penunjang usaha termasuk regulasi yang berkembang sedemikian cepat.

Lambatnya respons para pelaku usaha di akar rumput lanjut Umarsyah berakibat terhadap penurunan pendapatan sehingga daya beli nya juga menurun. Ia mencontohkan petani di akar rumput mulai dari pembibitan dan teknologi penunjang jauh tertinggal dari para pelaku pertanian lainnya.

Atas dasar itulah, PBNU berinisiatif membentuk tim untuk membuat pilot project pengembangan ekonomi umat di 11 kelompok badan usaha yang ada di Lampung dan Bengkulu. PBNU berpandangan warga nahdliyin yang memiliki badan usaha seperti koperasi, UMKM, dan para pelaku usaha didekatkan dengan program pembiayaan yang telah disediakan oleh pemerintah, salah satunya adalah LPDB.

“Kita bentuk tim untuk membina masyarakat mulai dari bibit pupuk, traktor bahkan subsidi yang ada dari pemerintah kita upayakan menyasar warga nahdliyin. Warga kita banyak yang bekerja di ruang hulu jadi harus dibina dengan tim besar dari Kementerian Pertanian, pabrik pupuk, bibit asuransi, dan LPDB salah satunya,” ujar Umar melalui keterangan tertulis (1/5/2018).

Lebih lanjut, kata Umarsyah, PBNU saat ini sedang menyiapkan rencana strategis pembangunan ekonomi umat dari hulu hingga hilir. Sehingga dengan perencanaan dan pelibatan pihak-pihak secara integratif maka basis produksi yang melibatkan warga nahdliyin di akar rumput akan menyentuh di level industri.

Sementara itu, Kepala Divisi LPDB Syariah Saefudin menyatakan, pihaknya siap memfasilitasi koperasi binaan PBNU dengan mengucurkan bantuan permodalan. Saefudin memastikan LPDB akan sangat membantu para pelaku usaha di akar rumput karena bunga pinjaman sangat kecil.

Dengan bunga yang kecil, ia berharap ekonomi masyarakat tumbuh pesat dan berdampak pada ekonomi nasional. Selain itu, Saefudin menilai gagasan PBNU untuk mendekatkan masyarakat/koperasi melalui jaringannya di seluruh wilayah yang ada di Indonesia sangat bagus dan pastinya akan sangat membantu untuk LPDB menyalurkan dana pembiayaan kepada masyarakat lebih luas

“LPDB adalah lembaga permodalan yang sengaja dibentuk untuk menstimulus pelaku usaha arus bawah (UMKM) dengan memberikan permodalan dengan bunga yang rendah dengan harapan ekonomi masyarakat bergeliat tumbuh,” tutur Saefudin.

Sekadar diketahui, tahun ini LPDB syariah memiliki dana pinjaman senilai Rp450 miliar dari total dana senilai Rp1,2 trilun. Dana tersebut akan diberikan kepada Koperasi Simpan Pinjam Pembiayaan Syariah (KSPPS), Unit Simpan Pinjam Pembiayaan Syariah (USPPS) dan unit usaha syariah lainnya. (kri/Yan)

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Back to top button