Abdul Fattah Sebagai Presiden ACO dan Insanial Burhamzah Sebagai Wakil Presidennya

Pipnews.co.id, Kualalumpur – Presiden Angkatan Koperasi Kebangsaan Malaysia Berhad (Angkasa) atau “Dekopinnya” negara Malaysia Datuk Abdul Fattah Abdullah terpilih secara aklamasi sebagai Presiden Asean Co-operative Organization (ACO) masa bakti 2018-2022.

Abdul Fattah terpilih dalam acara Konperensi Koperasi se Asean (ACO) yang digelar di Kualalumpur Malaysia pada 11 Desember 2018. Konperensi ini diikut 9 negara anggota ACO, yaitu Indonesia, Malaysia, Singapore, Filipina, Thailand, Vietnam, Timor Leste, Myanmar dan Brunai Darussalam.

Anggota Paripurna Dekopin Insanial Burhamzah yang ikut hadir dalam acara ini mewakili delegasi Indonesia, juga terpilih sebagai Naib/Wakil Presiden ACO bersama-sama dengan wakil Singapura Dolly Goh.

Mengutip Surat Kabar Sinar Harian Malaysia yang berbahasa Melayu, Abdul Fattah menyatakan, Malaysia akan terus meningkatkan usaha menjalin kerjasama perdagangan dua hal bagi memasarkan produk dan perkhidmatan koperasi dikalangan negara Asean.

“Sejak Angkasa menerajui ACO banyak pencapaian dalam bidang perdagangan dan hubungan dalam kalangan koperasi serantau juga terus dieratkan melalui pelbagai program,” kata Abdul Fattah usai dilantik sebagai Presiden ACO..

Dalam mesyuarat itu, Singapura yang diwakili oleh Dolly Goh dan Indonesia yang diwakili oleh Insanial Burhanzah dipilih sebagai Naib Presiden ACO bagi penggal 2018-2022.

Mengulas lanjut, Abdul Fattah berkata, dengan mandat baru yang diberikan oleh delegasi negara-negara anggota, pihaknya akan terus menjalin kerjasama dibidang pemasaran dan perdagangan koperasi di negara-negara ASEAN agar bisa berperan di tingkat global.

“Ini juga merupakan penghormatan dan kepercayaan kepada kepimpinan yang dibawa oleh Angkasa terhadap gerakan koperasi di Malaysia serta negara Asean”.

“Saya juga berharap negara anggota ACO terus meningkatkan usaha bagi mengeluarkan pelbagai produk bagi pasaran serantau. Negara anggota ACO juga telah bersetuju untuk memilih sekurang-kurangnya sepuluh produk masing-masing bagi dijadikan produk pasaran bersama sehingga ke peringkat global,” kata Abdul Fattah. (Sinar Harian/Yan)

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*


This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.