Industri Pengolahan dan Penyimpanan Hortikultura Dikembangkan Kementan

Pipnews.co.id, Kudus, 11 Mei 2018. – Tata kelola hasil hortikultura mendapat perhatian prioritas. Karakteristik produk sayuran dan buah-buahan yang mudah rusak, busuk dan susut perlu diatasi dengan teknologi hilir, mencakup penanganan pada saat panen, pasca panen, pengolahan, penyimpanan, sortasi, packaging dan lainnya.

“Kini sudah berkembang teknologi pasca panen dan pengolahan hasil hortikultura. Untuk hilirisasi produk bawang merah sedang dikembangkan industri pasta di Brebes. Di Kudus sudah dikembangkan teknologi Controlled Atmosphere Storage (CAS) untuk penyimpanan”, ujar Dirjen Hortikultura, Suwandi saat mengunjungi industri alat mesin pertanian PT Pura Agro Mandiri di Kudus pekan lalu.

Melalui siaran pers, Suwandi menjelaskan setiap panen raya itu produksi melimpah, jadi solusi penanganan surplusnya harus dengan cara diolah menjadi produk turunan, atau disimpan dan atau diekspor. Artinya, kegiatan hilirisasi produk hortikultura ini mesti dibangun di pedesaan.

“Dampaknya pasti akan menciptakan nilai tambah, menyerap tenaga kerja lokal dan mensejahterakan petani. Ini sejalan dengan kebijakan Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman,” jelasnya.

Berkaitan dengan prasarana penyimpanan, Suwandi mengatakan sebagai negara kepulauan, diperlukan gudang penyimpanan dalam skala besar di pelabuhan-pelabuhan besar. Stock pangan disimpan dalam gudang-gudang besar dan siap didistribusikan di wilayah yang membutuhkan.

“Banyak manfaat dari gudang penyimpanan seperti CAS ini, yaitu mampu menjaga susut kurang 10 persen dibandingkan pola penyimpanan biasa tanpa CAS sekitar 30 hingga 40 persen susut,” katanya.

“Ini sarana penting berguna menyimpan atau mengawetkan produk buah, sayuran, benih dan lainnya dengan mutu dan kualitas tetap terjaga. Cocok untuk stabilisasi pasokan, yakni saat panen raya disimpan ke dalam CAS atau sejenisnya dan dikeluarkan saat dibutuhkan,” sambung Suwandi.

Di tempat yang sama, Agung Subani Vice Plant Manajer PT Pura Agro Mandiri mengatakan biaya menyimpan di dalam CAS sebesar Rp 1000 per kg perbulan sudah memperhitungkan nilai investasi. Sementara tanpa CAS biayanya jauh lebih mahal. Kata dia, beberapa petani bawang merah dan juga BUMN telah mengimpan produk dan benihnya di dalam CAS Kudus sini. Kita mempunyai CAS dengan kapasitas 400 ton,” ujar Agung.

Sebagai pengelola Agung menerangkan, CAS ini berbeda dibandingkan cold-storage yang hanya berperan refrigerator mengatur temperatur. Sementara CAS disamping berperan refrigerator, juga sebagai storage room, dilengkapi humidifies mengatur kelembaban, O2 dan CO2 absorber agar tetap hidup tetapi tidak tumbuh, kontrol N2, dan kontrol ethylene agar produk tidak busuk.

“CAS bisa menyimpan produk segar hingga 3 hingga 6 bulan, kualitas dan kesegaran tetap terjaga, dan susut bobot sangat rendah, kurang dari 10 persen, terangnya. PT Pura juga mengembangkan industri olahan produk hortikultura dalam botol kemasan dan saset, seperti bumbu-bumbu masak, cabai olahan, dan lainnya,” terangnya.

Sebagai contoh, sambung Agung, cabai bubuk dalam kemasan botol plastik. Cabai bubuk ini diolah dari cabai yang sudah tidak terlalu segar atau dari hasil panen yang kualitasnya tidak terlalu diterima pasar. Jika dijual masih dalam bentuk asli atau belum diolah, harga cabai tersebut hanya sekitar Rp 6.000 per kg.

“Namun saat menjadi cabai bubuk dalam kemasan botol plastik, harga per kg mencapai ratusan ribu rupiah. Ini sungguh merupakan nilai tambah yang luar biasa,” tutur Agung.

Pengusaha budidaya cabai dan bawang merah PT GMAL, Zee Agustina yang turut hadir mengunjungi PT Pura mengatakan selama ini prasarana penyimpanan menggunakan cold-storage dengan berbagai keunggulan dan kelemahannya, demikian pula dengan teknologi CAS ini. Perkembangan teknologi kian pesat.

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*