Mendag Dorong Semangat Kewirausahaan Mahasiswa di Era Perdagangan Bebas dan Industri 4.0

Pipnews.co.id, Jakarta 12  Maret 2019

Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita mendorong mahasiswa dan akademisi untuk menumbuhkan semangat kewirausahaan (entrepreneurship) di era industri 4.0 dan berkontribusi dalam perekonomian Indonesia. Pernyataan ini disampaikan Mendag pada kuliah umum bertema “Menumbuhkan Semangat Entrepreneurial Mahasiswa untuk Menyambut Perubahan Perdagangan Dunia”, hari ini, Senin (11/3) di Universitas Tarumanegara, Jakarta.

Kuliah umum dibuka Rektor Universitas Tarumanegara Prof. Dr. Agustinus Purna Irawan dan dihadiri 273 mahasiswa. “Kita harus menumbuhkan semangat kewirausahaan bagi generasi muda dan mendorong mereka mempelajari konsep kewirausahaan yang relevan di era industri 4.0. Kita harus mempersiapkan diri, baik dari segi mental, pengetahuan, keterampilan, dan teknologi agar ketika kesempatan itu datang, kita sudah siap,” ujar Mendag.

Enggartiasto mengungkap fakta menarik bahwa pada 2018, di negara-negara maju sebanyak 14 persen dari total penduduk usia kerja adalah wirausahawan, sedangkan di Indonesia hanya mencapai 3,1 persen. “Ini yang perlu terus didorong untuk terus menumbuhkan minat kewirausahan bagi para generasi muda,” kata Mendag.

Mengutip siaran pers, Enggartiasto menyampaikan konsep kewirausahaan yang relevan di era industri 4.0, yaitu kewirausahaan adalah milik semua orang. “Kewirausahaan merupakan sesuatu yang dapat dipelajari dan harus ditekuni,” jelasnya.

Selanjutnya, kewirausahaan adalah pemberdayaan dan kemitraan. “Suatu usaha akan maju bila kita mengedepankan upaya memberdayakan orang-orang di sekitar kita dan membangun pola kemitraan. Maju bersama dengan mitra dan tidak boleh ada yang dirugikan,” imbuhnya. Seraya menambahkan, wirausahawan merupakan visioner, yaitu pemimpin harus dapat memberdayakan staf dan bawahannya untuk lebih maju dan siap menjadi pemimpin.

 “Untuk menjadi visioner, ada tiga hal yang diperlukan, yaitu ekspansif, berani mengambil risiko, berpikir di luar kebiasaan (thinking out of the box),” tandas Mendag. Terakhir, lanjut Mendag, kewirausahaan bersifat dapat diandalkan, dapat dipercaya, dan dipertanggungjawabkan pekerjaannya. Hal tersebut juga harus didorong dengan prinsip 3T, yaitu tepat waktu, tepat kualitas hasil, dan tepat janji.

Menurut Mendag, kewirausahaan berkontribusi besar dalam peningkatan ekspor yaitu dengan meningkatkan kualitas produk sehingga berdaya saing dan bernilai tambah. Selain itu, juga dengan menghasilkan produk-produk yang dibutuhkan masyarakat dunia dan kemampuan untuk memasarkan produk-produk tersebut.

Pembentukan Karakter di Perguruan Tinggi Mendag menuturkan, kewirausahaan di era revolusi industri 4.0 adalah kompetisi ‘kecepatan menyampaikan dan menjual ide’. Kuncinya adalah menciptakan kebutuhan pasar, selalu belajar, dan meningkatkan produktifitas. Untuk itu, proses belajar di lembaga pendidikan dan universitas harus berpusat pada mahasiswa dan tidak lagi mendengarkan ceramah satu arah. Di samping itu, proses belajar juga harus mengajak mahasiswa untuk berpikir kreatif dan inovatif.

Para pengajar, lanjut Mendag, dituntut untuk menjadi mentor yang aktif membimbing dan mendorong anak didiknya mencapai potensi terbaik mereka. Proses belajar harus berpusat pada mahasiswa dan tidak lagi berbentuk ceramah satu arah.

“Yang paling penting, proses belajar tersebut harus menginspirasi para mahasiswa untuk aktif berkolaborasi dan bekerja sama. Kesempatan mengenyam pendidikan tinggi yang hanya didapatkan oleh dua persen penduduk Indonesia harus dimanfaatkan sebaik-baiknya bagi diri, keluarga, dan bangsa,” pungkas Mendag. (Yan) o)

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*


This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.